-->
  • Jelajahi

    Copyright © INDOLIN.ID | INDONESIA ONLINE
    Indolin id

    Iklan

    ECONOMY

    DPRD Bali Laksanakan Study Tiru Ke Sulawesi Selatan

    INDOLIN.ID
    Jumat, 08 Juli 2022, 12.46 WIB Last Updated 2022-07-08T05:46:38Z

    INDOLIN.ID | MAKASSAR –  Sekretaris Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Bali bersama para wartawan yang tergabung dalam Forum Wartawan DPRD (Forward) laksanakan kunjungan ke Provinsi Sulawesi Selatan. Kedatangan rombongan diterima langsung oleh DPRD Sulawesi Selatan dan bertatap muka langsung dengan jajaran Dinas Ketahanan Pangan dan Hortikulutra Provinsi Sulawesi Selatan. 

    Kunjungan tersebut bertujuan untuk melihat dan mendengar langsung bagaimana pengolahan ketahanan pangan Sulawesi Selatan yang merupakan daerah pangan nomor satu di Indonesia. Dimana mereka mampu bertahan melalui dorongan pangan yang kuat yang dimilikinya sehingga perekonomian masyarakat menjadi stabil dan sejahtera masyarakat.

    Menurut Analisasi Ketahanan Pangan Ahli Madia Sulsel Anaswati Habibie menuturkan, Sulawesi Selatan mempunyai kelebihan, yakni tidak pernah kekurangan pangan. Karena Sulawesi Selatan didukung dengan 3 iklim diantaranya iklim sektor barat, sektor timur dan iklim peralihan. “Kita didukung 3 iklim, jika disektor barat hujan di sektor timur kering, jadi disini saling melengkapi ketersediaan pangan selalu tersedia setiap saat, dibantu juga dengan musim peralihan yang setiap saat terjadi musim hujan sehingga para petani terus bisa bekerja,” terangnya, Kamis (7/7/2022).

    Ia juga mengaku, Sulawesi Selatan dikenal sebagai lumbung pangan nasional, disini yang menjadi unggulan adalah open produksi beras mencapai 2 juta ton, sedangkan untuk jagung selama dari tahun 2017, bisa mecapai kurang lebih 1 juta ton, itu merupakan pencapaian dan mendapat peringkat 5 nasional untuk pangan jagung.

    “Saat pandemi, kami mempunyai 3 program ang langsung menyentuh masyarakat dan mempertahankan harag pangan di pasaran, yaitu program Pekarangan Taman Lestari, programa Pertanian Keluarga (Family Farming) dan untuk melindungi harga pangan untuk masyarakat kita mempunyai program Pasar Mitra Tani,” bebernya.

    Terkait harga cabe melabung tinggi di pasar nasional, imbuh Anaswati, pihaknya beberapa tahun terakhir membantu dan mengirim ke daerah yang harga cabe nya tinggi. “Selain itu pangan kita juga sudah masuk ke hotel-hotel, itu berkat intruksi bapak gubernur agar pihak hotel memanfaatkan pangan lokal sebagai salah satu menu hotel,” katanya.

    Sementara Sekretaris Ketahanan Pangan dan Hortikulutra Provinsi Sulsel Muhlis Mor mengatakan, suksesnya pangan di Sulsel dikarenakan adanya dukungan dari sumber daya pertanian, pihaknya mempunyai lahan pertanian berjumlah kurang lebih 600 hektar di 24 kabupaten kota. Selain itu didukungan juga dari sumber daya petani, para petani juga dibekali dengan pengetahuan yang handal dan didukungan dari DPRD Sulsel.

    “Kami rata-rata menghasilkan produksi gabah kering pane giling kurang lebih 5 juta ton dan menjadi beras sekitar 3,2 juta ton, dikunsumsi dengan jumlah penduduk sebanyak 9,5 juta dengan konsumi perkapita 109,37. Kami hanya mengkonsumsi sebanyak 1,1 juta ton artinya ada surplus 2,1 juta ton. Beras Sulsel sudah tersebar di 33 provinsi setiap tahunnya,” terangnya.

    Selain itu Muhlis juga mengaku, tanaman pangan yang menonjol di Sulsel memang beras dan jagung, akan tetapi selain kedua pangan tersebut, untuk di hortikulutra ada bawang merah cabe, dan di perkebunan ada kakao, kopi, cengkes dan lada.

    Ditempat yang sama, Sekretaris DPRD Provinsi Bali I Gede Suralaga mengatakan, tujuan kunjugan kali ini bersama teman wartawan yang bertugas di DPRD melihat bagaimana daerah Sulsel berhasil mengembangkan pangan di bidang pertanian dan membuat stok beras dan jagung sehingga surplus mencapai 2 juta tonton. 

    “Selain itu Sulsel juga menjadi pemasok pangan ke seluruh Indonesia, itu yang membuat kami menimba ilmu kesini, dikarenakan Provinsi Bali sebelumnya hanya mengandalkan pariwisata, dikarenakan pandemi Covid-19, sehingga masyarakat beralih ke pertanian. Ya sedikitnya ini menjadi acuan kita nanti di Bali,” pungkasnya. (**)

    Komentar

    Tampilkan

    BERITA TERBARU